Jumaat, 22 September 2017

Menghafal bagai burung kakaktua




Pagi ini, saya mulakan kelas mengaji bersama 2 anak dara, seorang anak saudara & seorang jiran.

Seperti biasa, kelas mengaji dimulai dengan doa.

Hari ni kita membaca surah-surah lazim, bermula dengan surah AlFatihah & diteruskan dengan surah-surah dalam juz Amma.

Alhamdulillah.. 15 surah pertama, bergema bacaan nya dengan lancar sekali. 
Lapang sungguh dada ini, bila mendengar alunan dan bacaan surah lazim dari suara anak-anak yang masih belum akil baligh. 

Terbayangkan suasana begini di sekolah atau pusat Tahfiz.

Indah sungguh bila berada di taman syurga ilmu.

Itu baru alunan ayat-ayat lazim dari suara anak-anak.

Bacaan mulai perlahan saat sampai ke surah  Alzalzalah, hanya terdengar 1 suara sahaja yang masih meneruskan bacaan. Yang sorang anak dara bagitahu, "Adik belum hafal surah ni " . Yang 2 orang lagi, 'miming' sahaja.. follow the flow konon nya.

Sampai ke surah AtTiin, saya minta yang 2 orang lagi baca secara sendiri.

Saya pandang tepat ke wajah tiap seorang. Tersengih-sengih..


Akhirnya mengaku - "surah ni belum hafal lagi "

Baik.. kita mula kan hafalan surah ni. 4 ayat sahaja dulu.

setengah jam tadi di isi dengan membaca ayat2 lazim sehingga surah Al-Alaq.

dan 20 minit seterusnya di isi dengan memulakan hafalan untuk surah AtTiin.

Terdengar anak yang merungut. "susah lah.. "

Bila saya mula menyemak tiap seorang., rupanya ada yang masih tidak kenal huruf.
Yang lancar di baca sebelum ini hanya di hafal ' by heart'.

Alhamdulillah. Syukur. Satu nikmat bila anak-anak dapat menghafal sehingga lebih dari 15 surah lazim. 

dan saya mengingatkan anak-anak. 

"Hafal sahaja tidak cukup,  mesti kenal huruf yang dibaca. Usah jadi burung kakaktua."

Mengaji ini , urutan nya yang pertama adalah kenal huruf, kemudian mengenal bunyi huruf dengan tanda bacaan, kemudian kenal bacaan panjang & pendek, kemudian kenal bacaan huruf bersambung. 

Jadi, bila kita hafal surah, kita mesti tahu apa yang kita baca. 

Senyum sengeh - ini respond dari anak-anak berusia 9 dan 10 tahun.


9 dan 10 tahun adalah umur yang sepatutnya sudah boleh membaca AlQuran. Saya dulu masa umur 8 tahun sudah boleh membaca AlQuran.

Hanya 1 orang yang sudah mengaji AlQuran. 3 orang lagi masih lagi mengulang Iqra'. Mana yang masih membaca tergagap-gagap dengan huruf yang masih salah sebut, ada huruf yang masih keliru, saya turunkan dari Iqra 4 ke Iqra 2.

Sungguh lah mengajar anak orang memang mencabar. 
Sering saya titipkan pada ibu nya, tolong doakan supaya anak-anak boleh belajar dengan hati yang lurus lagi bersih.

Saat saya melihat anak-anak ini terkial menyebut huruf walau sudah berpuluh kali di ulang muka surat yang sama, saya berfikir-fikir, kenapa jadi begini. 

Sudah 2 bulan mengaji dengan saya, baru berkalih 3 mukasurat & bacaan nya masih terkial-kial, seolah susah mahu menyebut bunyi huruf. 

Saya masih berkira-kira untuk mencari strategi & teknik lain dalam mengajar. 

Apa pun saya yakin, Doa ibu dan ayah itu sangat perlu agar anak dibukakan pintu hati dapat menerima pelajaran dengan baik.



catatan 1 Muharram 1439H @ 22 sept 2017
Kakyong Habibah
Ibu bekerja dari rumah
Stokis Qaseh Gold Ipoh



  



Terima kasih singgah ke blog Kakyong. Jemput singgah ke IG Sihat.Gojes.Cerdas.Pintar , Blog Stokis Qaseh Gold Ipoh dan FB Kakyong HY


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...